Ratna Sarumpaet, Habis di Tendang Tim Prabowo Kini Dituduh Antek Ahok

www.korankiu.com

BERITA HARIAN TERKINI ``Kehebohan soal Ratna Sarumpaet belum usai. Setelah dipecat dari timses Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, kini Ratna dikait-kaitkan dengan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) bahkan di tuduh sebagai kaki tangan Ahok.

Pembahasan ini berawal dari keheranan Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid soal Ratna, yang sempat masuk timses Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Hidayat atau HNW lalu berbicara soal sikap Ratna di Pilgub DKI 2012.

"Bu Ratna itu, saya juga agak aneh ya, kok dia masuk ke... menjadi timses. Karena kan kalau ukurannya dengan koalisi PKS dan Gerindra melalui Pilgub di DKI, lah kan beliau pendukung Ahok," kata HNW kepada media POKER88 di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (8/10/2018).

Pendukung Ahok lebih dikenal dengan sebutan 'Ahokers'. Menurut Hidayat, ada bukti bahwa Ratna adalah Ahokers.

"Beliau pakai baju kotak-kotak dengan anaknya, berbangga hari begini (salam tiga jari) menyatakan akan memenangkan Ahok. Ada foto dia dengan Ahok dan sebagainya," ucapnya.

"Saya juga heran kok dia bisa masuk sebagai timses, padahl diakan (Ratna) Ahokers dan saya pastikan 1000%  hingga kini masi tetap (Ahokers)" tegasnya.

Keheranan HNW itu dijawab oleh Hanura. Hanura mengingatkan HNW bahwa Prabowo Subianto juga mendukung Ahok pada Pilgub DKI 2012.

"Dia (Ratna) pada saat itu ikut dengan Prabowo Subianto, yang menggunakan baju kotak-kotak, juga mendukung Jokowi-Ahok di Pilkada DKI tahun 2012. Saat itu Prabowo dukung dan mengusung Ahok, yang kader Gerindra," kata Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah Zubir.

"Di mana pun Prabowo berlabuh, di sanalah pula Ratna Sarumpaet bertambat, ibaratkan sudah klop lah pasangan serasi" imbuhnya.

Sementara itu, PPP menyayangkan pernyataan HNW. PPP lalu berbicara rekam jejak dukung-mendukung tokoh, termasuk PKS.

"Bisa juga PKS yang Pilkada Solo mendukung Jokowi lalu sekarang mendukung Prabowo, kenapa tidak mengherankan?" ujar Wasekjen PPP Achmad Baidowi atau Awiek.

"(PKS dukung Jokowi di) 2010, bahkan HNW menjadi salah satu jurkamnya, apa bisa dikatakan juga bahwa HNW itu penyusup atau seorang penghianat begitu" sambungnya.

PDIP juga mengingatkan HNW soal dinamika politik pada Pilgub DKI 2012 hingga Pilpres 2014. PDIP menegaskan Ratna Sarumpaet bukan Ahokers.

"Itu tahun 2012. Ternyata tahun 2014 dia anti-Ahok dan gabung di 212. Dia bukan Ahokers, dia ngikut 'Wowower'," ujar Sekretaris Badan Pendidikan dan Pelatihan DPP PDIP Eva Kusuma Sundari.

Gara-gara mengungkapkan keheranan, HNW pun disuruh move on oleh PKB. "Ya memang dukung Ahok karena saat itu (2012) Ahok diusung oleh Gerindra. Move on dong," kata Wasekjen PKB Daniel Johan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar