rizieq siapkan keributan setibanya nanti di bandara soetta


Berita Akurat - Kuasa hukum Rizieq Shihab, Sugito Atmo Pawiro menyebut akan ada pengerahan massa Front Pembela Islam (FPI) saat kliennya pulang dari Arab Saudi.

Ia berharap massa yang menjemput Rizieq bisa datang sebanyak-banyaknya sehingga bisa melumpuhkan bandara.

Sugito mengatakan kliennya itu masih ada di luar negeri meski sudah jadi tersangka kasus pornografi. Rizieq baru akan pulang ke Indonesia setelah massa Front Pembela Islam benar-benar siap menjemput.

"Setelah konsolidasi dengan umat siap, beliau (Rizieq) akan pulang, biar yang jemput banyak di bandara, semoga sampai lumpuh," kata Sugito dalam pesan singkat kepada CNNIndonesia.com, Selasa (30/5/17).

Menurut Sugito, Rizieq tak perduli dengan ancaman bakal dijadikan buron atau diterbitkannya red notice. Dia berkata, Rizieq lebih percaya pengikutnya ketimbang polisi saat ini.

Sugito belum bisa memastikan kapan Rizieq akan pulang. Ia hanya mengatakan ia akan pulang lebih dulu ke Indonesia sebelum Rizieq pulang.

Seruan bakal melumpuhkan jalan sudah diumumkan oleh FPI dalam sebuah akun Twitter. Pengumuman itu ditujukan kepada semua yang diduga menunggu kedatangan sang Habib.

Dalam postingan itu ditulis, "Ayo sambut kedatangan Imam besar umat muslim Indonesia, Habib Rizieq Shihab bersama keluarga di Bandara Soerkarno-Hatta. Tutup semua jalan menuju terminal. Jangan beri kesempatan. Bagi semua yang menganggu kedatangannya. Tunggu tanggal mainnya".

Dihubungi terpisah, Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan belum menerima informasi terkait penjemputan massa FPI.

Argo mengatakan akan mengusut siapa yang memposting kalimat itu di Twitter. "Kami akan mengusutnya," kata Argo di Polda Metro Jaya.

Hari ini polisi telah menerbitkan surat penangkapan pada Rizieq. Jika tak kunjung ditemukan, polisi akan memasukkan nama Rizieq dalam daftar pencarian orang. Mekanisme tersebut ditempuh sebagai bagiannegeri untuk penerbitan red notice atau permintaan menangkap ada Interpol jika Rizieq ada di luar negeri


No comments:

Post a Comment