Searching...
Friday, January 27, 2017

Isu Mau Diserang Ormas AMP, Anggota FPI Samarinda Bekali Dirinya Dengan Senjata

12:35:00 AM

Berita Akurat - Massa Front Pembela Islam (FPI) dikabarkan sempat bentrok dengan ‎Aliansi Masyarakat Pancasila (AMP) Kalimantan Timur di Samarinda, Rabu (25/1).

Kapolda Kalimantan Timur Irjen Safaruddin membantah terjadi bentrok antara dua ormas itu.

Menurutnya, massa AMP hanya menggelar demonstrasi di kantor pemerintah Provinsi Kalimantan Timur.

"Unjuk rasa itu benar ada. Tapi dari laporan enggak ada ricuh atau bentrok," ujar Safaruddin di Auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Dia memastikan, tidak ada gangguan selama unjuk rasa. Pihak pengamanan pun mengawal demonstrasi yang menuntut pembubaran pada FPI.

‎Sementara itu, Kabid Humas Polda Kalimantan Timur Kombes Ade Yaya Suryana mengungkapkan bahwa benar situasi sempat memanas di Samarinda.

Namun situasi tersebut, hanya terjadi di media sosial.

"Hanya terjadi konsentrasi massa. Yang bentrok itu hanya dari media sosial," ujar Ade saat dihubungi.


Menurutnya, itu bermula ketika sekitar 200 orang massa dari AMP menggelar unjuk rasa di depan gedung pemerintah Provinsi Kalimantan Timur.

Tiba-tiba tersebar isu di media sosial bahwa massa akan melakukan penyerangan di Sekretariat FPI setempat.

Isu tersebut cepat tersebar hingga membuat anggota dan ormas FPI setempat berkumpul di Sekretariat FPI.

Sebagian dari mereka membekali diri dengan membawa senjata tajam.

"Karena ada isu ormas akan menyerang FPI, makanya bawa senjata tajam, mereka berjaga-jaga," jelasnya.

Kedatangan Kapolresta Samarinda, Kombes Pol Eriadi ke lokasi berkumpulnya massa pendukung Front Pembela Islam (FPI), sekitar pukul 16.50 Wita, membuat massa pendukung FPI yang berasal dari gabungan ormas kembali tenang.

Bahkan, Kapolres langsung mengajak pimpinan ormas untuk berdiskusi terkait dengan ketegangan yang terjadi.


"Saya minta senjata yang dibawa untuk disimpan, jangan dibawa. Kalau ada yang datang ke sini untuk memprovokasi, kami aķan tangkap," tegas Kapolres, Rabu (25/1/2017).


Meski begitu, Polres Kota Samarinda tetap mengantisipasi ‎adanya kericuhan.


Saat ini petugas juga berjaga-jaga di sekitar lokasi untuk menghindari hal-hal tidak diinginkan.

"Jadi tidak ada ricuh. Karena yang datang ke Sekretariat FPI itu orang FPI juga," tandas dia.


Sering kalah di agent lain????
Pengen coba main poker yang beda
Yuk join di situs terdepan saat ini www.koranqq.com
Hadir dengan 4 game pilihan yang sangat gampang dimainkan
Ada 4 game terbaru dan terbaik
* Bandar poker
* Bandar Q
* Dominoqq
* poker
Dengan promo menarik tentunya :
=> Bonus cashback 0,5%
=> Bonus Referal 20%
Dengan deposit yang sangat minim anda bisa join dan main
=> Minimal Depo 25000
=> Minimal WD 50.000
Real player ya bos tanpa robot ...
Bisa buat id dan coba log in kedalam
=> 100% Member Asli
Support 6 bank indonesia
bni,bca,bri,mandiri,danamon ,cimb
Untuk info lengkap bisa hubungi live chat dan cs kami (24 jam )
Free pendaftaran ya bos
livechat :www.koranqq.com
Hp : +8558969616
Pin bb : D8EAB48D
Buruan ya bos lumayan buat tambahan uang saku...
Lihat Selengkapnya www.koranqq.com

0 komentar:

Post a Comment