Searching...
Friday, August 19, 2016

Ini Reaksi Ahok Soal Bocornya Video Pengurus DPD PDI-P DKI yang Serukan "Ahok Pasti Tumbang"

1:30:00 AM

Berita Akurat - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengaku telah menonton video yang memperlihatkan beberapa kader DPD Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) DKI Jakarta menyanyikan yel-yel "Ahok Pasti Tumbang".

Video tersebut beredar di media sosial. Mengenai video ini, Ahok menegaskan bahwa ia tak akan mencampuri urusan internal partai politik berlambang banteng moncong putih tersebut.

"Makanya nanti itu urusan DPP PDI-P-lah ya. Saya enggak tahu," kata Ahok, di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (17/8/2016) malam.

Di sisi lain, ia mengklaim telah mendapat restu dari Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri untuk mengikuti Pilkada DKI Jakarta 2017.

Megawati, kata Ahok, setuju untuk kembali mengusung Ahok yang dipasangkan dengan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Meski demikian, Ahok menyadari masih banyak suara penolakan terhadap dirinya yang muncul dari internal PDI-P.

"Teman-teman PDI-P di bawah kan, beberapa agak keki juga sama saya, seolah-olah mereka enggak mau (dukung Ahok). Semua proses diserahkan ke DPP-lah," kata Ahok.

Sebuah video berdurasi 32 detik yang memperlihatkan kader PDI-P menyanyikan yel-yel penolakan terhadap Ahok beredar di media sosial.

Ada beberapa kader PDI-P yang terlihat dalam video tersebut, seperti anggota DPRD DKI Jakarta Merry Hotma, Sekretaris DPD Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi, Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPD PDI-P DKI Jakarta Bambang DH, dan Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) dari PDI-P DKI Jakarta Gembong Warsono.

Yel-yel tersebut dinyanyikan dua kali. Terdengar liriknya menginginkan Ahok kalah dalam pilkada.

"Bersatu padu untuk menang, gotong royong untuk menang, berjuanglah untuk menang, Ahok pasti tumbang".

"Bersatu padu untuk menang, gotong royong untuk menang, berjuanglah untuk menang, Ahok tunggang langgang," demikian lirik yel-yel tersebut.

Video tersebut diambil di DPC PDI-P Jakarta Selatan pada Sabtu (13/8/2016). Terkait video ini, Prasetio terus menghindari wartawan.

Ia meminta wartawan untuk tak lagi mengungkit soal video "Ahok tumbang" tersebut.

Adapun DPD PDI-P DKI Jakarta bergabung dengan "Koalisi Kekeluargaan" bersama enam partai politik lainnya.

Mereka sepakat untuk tidak mengusung Ahok kembali pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

DPD PDI-P DKI Jakarta sebelumnya telah melaksanakan penjaringan bakal calon gubernur. Hasil penjaringan tersebut telah diserahkan kepada DPP PDI-P.

Sementara itu, Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto mengatakan partainya memprioritaskan untuk kembali mengusung petahana pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

0 komentar:

Post a Comment