Terbongkar, Ratusan Pendemo Yang Menyerang Ahok Mengaku Dari FPI


Berita Akurat - Ratusan orang menggelar aksi demo satt Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok meresmikan Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) di Jalan Bandengan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (23/6/2016).

Akibatnya satu pedemo dan dua anggota Polsek Penjaringan mengalami luka-luka karena sempat ricuh.

Kombes Awi Setiyono yang merupakan Kabid Humas Polda Metro Jaya mengatakan, massa anarkis itu mengaku dari Front Pembela Islam (FPI) Jakarta Pusat. Hanya saja, petugas di lapangan lanjut Awi, tidak menggubris pengakuan itu karena tidak melihat atribut FPI.

"Mereka waktu ditanya dari mana, katanya FPI Jakarta Pusat. Tapi anggota tidak melihat ada yang pakai atribut. Jadi masih kami dalami siapa mereka. Yang jelas mereka kontra Ahok.'' kata Awi di Mapolda Metro Jaya, Jakarta.

Awi melanjutkan, pada saat itu pihaknya tidak mengamankan massa yang berbuat anarkis. Sebab, polisi khawatir, massa akan semakin panas dan demo tidak bisa dibubarkan.

Mesti begitu, Awi mengatakan akan tetap mennyelidiki siapa provokator dan peserta demo, yang membawa dan melemparkan batu. Awi membeberkan, anggota di lokasi sudah merekam keanarkisan massa dengan ponsel.

"Makanya kami lagi shooting-shooting saja videonya. Nanti kan dianalisis Kapolres,'' tegas Awi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar