Teman Ahok Dituding Lakukan Manipulasi Pengumpulan KTP, Ini Reaksi Ahok


Berita Akurat -  Sejumlah orang yang mengaku mantan relawan membongkar borok di internal Teman Ahok. Mulai dari proses pengumpulan KTP dukungan untuk calon petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama sampai tidak transparannya laporan keuangan Teman Ahok.

Mereka menyebut sistem kerja Teman Ahok tak ubahnya sebuah perusahaan, bukan perkumpulan relawan. Teman Ahok menerapkan sistem kontrak bagi relawan untuk melakukan kegiatan pengumpulan KTP. Selain kontrak, para relawan yang direkrut juga akan dipaksa mengejar target dengan bayaran tertentu.

Dari pengakuan mantan relawan, setiap Penanggung Jawab (PJ) kelurahan harus memenuhi target 140 KTP per minggu bila ingin mendapat bonus Rp 500.000. Calon petahana Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) seolah tak mau pusing dengan tudingan-tudingan yang diarahkan ke barisan relawannya.

Jika benar ada bayaran untuk kegiatan pengumpulan KTP, Ahok meminta Teman Ahok membuka laporan keuangan baik pemasukan atau pengeluaran.

"Silakan saja tanya sama mereka (Teman Ahok), kan bisa di audit kok,'' kata Ahok digedung DPRD DKI, Jl Kebon Sirih, Jakarta, Rabu (22/6/2016).

Terkait dukungan KTP yang dinilai penuh kebohongan dan perlu diverfikasi secara ketat, Ahok menyebut KTP warga tidak akan dihitung Teman Ahok.

"Itu kan kirim sms, terima sms kalau kamu merasa enggak pernah kirim, kan sekarang lewat notifikasi toh, dan mereka harus jawab,'' tegas mantan Bupati Belitung Timur ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar