Tak Ada Ampun, Ahok Akan Cabut KJP Pelajar Yang Ditangkap Saat Kericuhan Di GBK


Berita Akurat - Dinas Pendidikan DKI Jakarta Memastikan Kartu Jakarta Pintar (KJP) pelajar yang ikut dtangkap saat kericuhan suporter bola di Gelora Bung Karno, Senayan, akan dicabut. Tim saat ini masih melakukan pendataan daftar pelajar yang bawa ke Mapolda Metro Jaya.

"Begitu terdaftar saat diamankan di kepolisian, KJP kita cabut,'' tegas Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) DKI Jakarta Sopan Adrianto saat dikonfirmasi, Minggu (26/6/2016).

Disdik saat ini masih melakukan penelusuran terhadap nama-nama suporter bola yang di bawa ke Mapolda Metro saat kericuhan pada laga Persija kontra Sriwijaya, Jumat (24/6/2016). Polisi memang melepaskan sekitar 155 suporter yang kebanyakan remaja.

"Saya dapat data sementara ada sekitar 155 orang yang dilepas. Ada 14 yang masih diperiksa karena diduga provokator. Tapi kebanyakan mereka dari depok. Pagi ini kami lakukan pengecekan ulang,'' sambungnya.

Sopan menyebut sanksi pencabutan KJP terhadap pelajar yang melakukan kekerasan, bullying termasuk  narkoba diatur dalam Peraturan Gubernur (Pergub) DKI.

"Yang melakukan hal-hal tersebut akan kita stop KJP,'' ujar dia.

Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sebelumnya mengaku geram dengan kericuhan suporter di GBK. Apalagi kebanyakan suporter diketahui masih berusia remaja.

"Kami akan cek sekolah di mana,'' Kata Ahok. ''Sekolahnya yang kasih sanksi,'' imbuhnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar